Watergius's Journal

The world as I see it

Category Archives: Tulisan serius

Oppression of Women, Empowerment of Women

Friday-Sunday, 15-17 April 2016

***

There are two spheres. One sphere is sphere of concern and the other is sphere of influence. This sphere of concern is the biggest. It represents your concerns about so many things that sometimes overwhelmed you. As for the sphere of influence, it starts small. Your job is to make it bigger. To change that concerns into action and influence.  – shared by a woman during the seminar that I attended.

**

Oppression of Women, Empowerment of Women. That is the topic of the seminar organized by STUBE Baden-Württemberg that I have attended.

OPPRESSION OF WOMEN

The first discussion that we had in this seminar was about women oppression in each of our country. Having sat together with people from Uganda, Kamerun, Bangladesh, and Nepal, my group was really international. I was supposed to start first. But what I could think at the moment was only sexual harassment against women, like raping. I know that is not the only problem that we have, but I was clueless. ‘Maybe you guys can start first and I’ll remember something while listening’, I said. They started and apparently the list were so many.

Oppression of Women

Oppression of Women in many countries

Having raised in a patriarchal family with only boys, I could not really relate to some points that my friends said. For example, ‘woman should do household works and not man’ was not the case for me. I used to help my mother with all these household works and so did my brothers. Another example, from the society, I see that my ethic group treats woman and man equally. There are times when they must serve (when their position is as ‘boru‘ in a ceremony), and there are also times when they are being served (when their position is as ‘paniaran‘ or ‘hula-hula‘ in a ceremony).

In summary, these are some examples of oppression of women that we discussed during the seminar:

  • ‘May you be blessed with a hundred sons’ is often told to the bride. This was being shared by one of the speaker from India. She said that male child is considered as an asset, while female is a liability. Many reasons behind it and ‘dowry tradition‘ is one of it. This then leads to selective abortions, selective post-birth abandoning, or even murdering.
  • Deficit of female for marriage that leads to ‘bride trafficking’ and ‘child marriages’ .
  • Deep rooted social, religious, and cultural norms that serve to exclude women from receiving an education (or equal education like man).
  • Sexual violence, like :
    Rape
    Street harassment (groping, grabbing, rubbing, flashing or mooning, touching, pinching in a sexual way, sexual assault)
    Eve-teasing (sexually suggestive remarks, catcalls, lewd comments about girl’s body, sexual remarks or accusations, dirty jokes, songs or stories)
    Stalking
  • Oppression in the way how women should dress, how they must have long and straight hair to be accepted by the society, and how they should get married before certain age limit, and many more…

 

Why did all these things happen? By taking example cases that happen in India, the speaker, Karuna G., concluded it as follow:

  • Low status of women
  • Sense of entitlement
  • Incapability and restriction of interaction between men and women
  • A lack of public safety (streets are poorly lit, no toilet facilities, no protection outside the home)
  • Blaming provocative clothing
  • Encouraging rape victims to compromise: compromise or even marry the rapist
    Stigmatizing the victim: ‚morally loose‘: went out at night, went out alone, etc. -> it is not good if woman go out at night, or go out alone.
  • Acceptance of domestic violence: A 2012 report by UNICEF found that 57 % of Indian boys & 53 % of girls between the ages of 15 and 19 think wife-beating is justified
  • Few female police: in New Delhi only 7% are women
  • AND, unfortunately women are often conditioned and encouraged to adhere to the patriarchal norms by other women

Even though she speaks about India, these reasons are also true for many cases that happen in many other countries. They may not yet all, but they certainly the most obvious.

EMPOWERMENT OF WOMEN

The speaker, Dr. Rita Schäfer, divided us into three groups with each group becomes the point of a triangle with its individual function.

women empowerment triangle

women empowerment triangle

 

ECONOMY -> For example, how the budget for infrastructure should be gender equal, like to include budget for CCTVs or street lights so women feel safe to walk on the street at night.

PARTICIPATION -> For example, how a quota of women who sits in parliament or government should exist.

INCREASING self reliance, self motivation, respect, and self esteem.

Then, inside the group, we discussed all women empowerment that have taken place in each of our country and share it with each other. There were many and still many more need to be done. As Karuna G. said in her presentation, what is needed is ‘change in women‘s attitude towards themselves and other women’ AND ‘change in patriarchal (male and female) mentality through awareness’.

 

**

On closing the women empowerment session, a PhD student, Aurelia, took over and asked this intriguing question which then led to a very active discussion : If a woman comes to you (a man) and said that she likes you, what would you think?

She said that in Tanzania this woman would be either considered crazy or a prostitute. But then, wouldn’t that be oppression against women?

***

atampubolon

Advertisements

remote control of life

Sunday, 28 Juni 2015

***

I don’t mind spoiler. In fact, sometimes I even watch the end of a movie first then start it from the beginning, just for the sake of knowing the end. And often, I watch a movie by fast forwarding it – skipping the part that bores me, resulting in missing important details (sometimes) and ending the movie quickly. But I am aware of it and I am ok with that. I guess that is why I prefer to watch movie in DVD or in the soft file, rather than watching it in the cinema. No way I can fast forward a movie in a cinema. Hmm, unless I own the cinema, I think, and I don’t mind getting sued by all the people that have paid to watch.

But if I have to watch a movie in a cinema, then I am quite picky. I usually read the synopsis first, watch the trailer, and check its rating in imdb. Basically to give me assurance that I made a right choice. But I think, what most important for me is, when it is a movie by my favorite director, than I would not hesitate to watch it in the cinema. I put my trust in him that I don’t need ‘remote control’ to fast forward it.

And I believe the same thing applies in life.

I have put my faith in Him who creates me, the best ‘director’ of all time… and I am happily playing in a movie that He directs, with a specific role that He assigned me. I have read the script and realizes that it is a beautiful story, even when I sometimes don’t fully understand it.  There might be things along the shooting period that I want to stay on because it makes me so happy, and there might be things too that I want to fast forward because it makes me so sad. And often I think that we easily get caught into thinking that the sad scenes are more than the happy one which lead us into questioning the Director : “This is going to be a happy ending, right?“.

My friend (Winda) wrote in her blog and I quoted, that I think perfectly answer the question:

“So you think if you know what the end is gonna be, you can relax now?”

Yeah, pretty much…

“Then you’re putting your trust in the result, not in Me.”

***

atampubolon

 

Semakin canggihnya penipuan – undian berhadiah ?

Kamis, 14 Mei 2015

***

Ada puluhan SMS mungkin yang telah masuk ke nomor Indosatku mengabarkan kalau aku menang undian ini dan itu. Wajar, nomor itu telah kugunakan sejak tahun 2008. Bahkan nomor yang baru dibeli saja bisa menerima SMS yang tidak jelas isi dan pengirimnya. Namun, hampir 99% SMS menang undian tersebut dikirimkan dari nomor telepon gengam pribadi, sehingga tentu saja mudah ditebak kalau itu penipuan. Kenapa 99%? Karena hari ini ada 1%-nya yang hampir membuatku tertipu.

*

SMS itu masuknya tadi siang sekitar pukul 2 siang. Namun baru kubaca sore ini sebab aku memang malas membaca pesan2 yang masuk dari pengirim ini. Isinya hampir selalu sama dan bisa ditebak : masa aktif, promo, dan bonus. Iya, pengirim itu adalah INDOSAT.

IMG_2661

SMS dari Indosat

Setelah dibuka, pesan yang disampaikan adalah sebagai berikut:

pengumuman yang sepertinya absah

pengumuman yang sepertinya absah

Awalnya aku sudah curiga kenapa laman yang dicantumkan di dalam SMS bukan indosat.com, tapi tetap saja aku masuk ke laman itu. Lalu, nomor yang diminta untuk dihubungi berbeda dengan nomor resmi Indosat yang ada di laman mereka, namun tetap saja aku menghubungi nomor itu.

Yang menjawab adalah seorang mas2. Orangnya kurang ramah dan bicaranya kurang jelas, namun prosedur seorang customer service dia melakukannya dengan benar. Hanya saja ada dia melakukan kesalahan cukup fatal yang membuatku meminta untuk memutuskan telepon sebentar dan akan menghubungi dia lagi.

Waktu sebentar yang kuminta ini memberiku kesempatan untuk memeriksa beberapa hal lagi termasuk menghubungi temanku yang bekerja di Indosat. Dan temanku itu langsung berkata itu jelas-jelas adalah PENIPUAN. Namun, kenapa masking-nya (nama pengirimnya bisa INDOSAT), dia juga tidak tahu.

Karena itu, berhati-hatilah dengan SMS undian berhadiah walaupun pengirimnya adalah penyedia jaringan itu sendiri. Ceklah benar-benar informasi yang disampaikan dan pelajari hal-hal detailnya apakah ada yang tidak masuk akal/mencurigakan.

**

Beberapa hal yang menurutku mencurigakan dari SMS Undian yang aku terima ini:

1. Tampilan laman yang kurang profesional untuk perusahaan sekelas Indosat.

laman yang kurang profesional

laman yang kurang profesional

2. Di bagian pengambilan hadiah poin nomor 6 dikatakan sebagai berikut:

Setelah pelaporan NO.PIN Pemenang,batas pengambilan Hadiah berlaku selama 2 hari.

PIN itu seharusnya unik dan hanya diketahui oleh pemenang. Namun, bila dilihat gambar laman di atas, PIN tersebut dituliskan juga di gambar masing2 hadiah. Apa gunanya PIN kalau begitu?

3. Di bagian pengambilan hadiah poin nomor 5 dikatakan sebagai berikut:

Pemenang wajib melaporkan biodata dan identitas lengkap sesuai Data KTP/SIM untuk pendaftaran dan pengurusan Hadiah

Namun tadi saat menelepon, mas2 itu tidak memeriksa identitasku secara lengkap. Dia hanya menanyakan nama, mengucapkan selamat, dan langsung menodong membacakan nomor rekening Bank.

4. Penasaran dengan laman infoindosat.net, aku pun mengecek identitas laman tersebut dan memperoleh informasi sebagi berikut:

siapa pemilik infoindosat.net

siapa pemilik infoindosat.net

Ternyata laman tersebut dibuat oleh CV.JOGJACAMP. Bila ditelusuri di google, CV ini benar adanya dan memang bergerak di bidang domain dan hosting. Namun, siapa klien mereka yang membeli domain ini, itu lain hal yang akan butuh sumber daya lebih untuk bisa ditelusuri.

***

atampubolon

Menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar?

Rabu, 29 April 2015

***

Aku lahir di awal tahun 90-an dan aku pikir itu membuatku menjadi generasi 90-an, salah satu generasi yang merasakan perubahan teknologi yang sangat cepat. Aku masih ingat betapa dulu kaset adalah sesuatu yang lazim ditemui dan CD atau VCD adalah hal baru yang sepertinya hanya dimiliki oleh segelintir orang. Betapa komputer adalah barang mewah dan rasanya mustahil untuk dimiliki. Betapa telepon genggam adalah kepunyaan orang kaya saja sebab harganya yang mahal untuk benda “sekecil” itu – pada saat itu tentunya.

Lalu di awal tahun 2000-an komputer pribadi mulai dikenal orang-orang dan semakin lama harganya semakin terjangkau. Teknologi komputer berkembang dan demikian jugalah interkoneksi diantaranya. Internet mulai dikenal orang dan infrastrukturnya perlahan-lahan dibangun. Orang-orang pun mulai kenal dan menggunakannya. Namun saat itu kemajuannya masih lambat dan tidak banyak orang yang terlalu peduli tentangnya. Tidak banyak yang peduli jika waktu yang dibutuhkan untuk membuka suatu laman jaringan adalah beberapa detik atau satu menit ataupun beberapa menit, selama itu terbuka.

Tahun demi tahun di tahun 2000 pun bertambah. Kini teknologi berkembang sangat pesat, tak terkecuali internet. Saat ini kecepatan akses internet menjadi salah satu hal yang penting dan bahkan diberikan rangkingnya untuk negara-negara dengan koneksi internet tercepat. Semakin cepat akses internet, semakin mudah dan cepatlah kita mendapatkan informasi dari manapun yang kita mau. Dan terkadang akses internet ini secara tidak langsung berhubungan dengan tingkat kemajuan suatu negara.

Namun, tahukah kita bahwa tanpa kita sadari, dengan semua perkembangan ini, penggunaan bahasa Indonesia kita juga terpengaruh. Berhubung karena perkembangan teknologi itu asalnya dari barat, maka banyak istilah-istilah dalam bahasa Inggris yang mau tak mau harus kita pakai langsung sebab tak ada padanannya dalam bahasa Indonesia. Kita menuliskan kata-kata ini dalam huruf miring sebab begitulah kita diajarkan. Bila kata-kata itu sudah diserap ke dalam Bahasa Indonesia, maka tak perlu lagilah kita menuliskannya miring sebab kata itu telah menjadi kosakata kita. Namun ahli bahasa kita bukannya tak menyadari hal ini. Istilah-istilah dalam bahasa Inggris tadi pun mulai dibuat padanannya dalam bahasa Indonesia sehingga kata-kata inilah yang seharusnya kita gunakan.

Menuliskan email jauh lebih sering kita gunakan daripada surel atau download dibandingkan unduh. Tak hanya itu, rasanya saat ini bahkan kata-kata yang bahasa Indonesianya memang ada sedari dulu, cukup sering juga kita menggunakan bahasa Inggrisnya hanya karena kata-kata bahasa Inggris itu lebih sering kita dengar atau baca dan terkadang kita perlu mikir untuk menemukan padanannya dalam bahasa Indonesia. Seberapa seringkah Anda menggunakan kata-kata meeting dan bukannya rapat, weekend dan bukannya akhir pekan, share dan bukannya dibagikan, serta banyak lagi kata-kata lainnya? Aku? Dulu sering, bahkan tanpa sadar. Kini aku #BeraniLebih membutuhkan lebih banyak waktu untuk menemukan padanan sebuah kata dalam bahasa Indonesia daripada menggunakan bahasa “campur-campur”.

#BeraniLebih!

***

Tulisan ini diikutsertakan dalam Kompetisi Tulisan Pendek di Blog #BeraniLebih bersama Light of Women. (http://www.meetup.com/lightofwomen/messages/boards/thread/48861990)

Fb        : Agus Praditya Tampubolon

Twitter : watergius

Jalan-jalan, murah-meriah, dan Air Asia

Jakarta, 11 Juli 2014

***

Jalan-jalan (atau bahasa gaulnya saat ini : traveling) itu membuat ketagihan. Saking membuat ketagihannya, kalender merah (selain hari Minggu tentunya) dalam setahun bisa hapal. Bila perlu, terkadang bahkan dibuat list-nya. Mana yang hari kejepit, kapan harus ngambil cuti, dan akan ke mana liburan dengan sekian hari itu. Namun, layaknya seperti ketagihan-ketagihan yang lain, ketagihan jalan-jalan juga memiliki dampak negatif : membuat kondisi kantong menipis, mulai dari biaya akomodasi, makan, oleh-oleh, dan terutama transportasi.

Bulan Oktober 2013 kemarin salah seorang temanku menikah di Hong Kong. Dia adalah seorang teman baikku dan dapat hadir di pernikahannya akan sangat membuatnya bahagia. Karenanya aku pun memutuskan akan datang, hitung-hitung sekalian jalan-jalan ke Hong Kong sebab dulu hanya pernah transit di bandaranya.

Saat itu masih sekitar bulan Juli dan teman kosanku (kita kebetulan satu kantor dan sama-sama kenal teman yang akan nikah di Hong Kong ini) mengatakan kalau Air Asia ada promo. Hanya saja, penerbangan ke Hong Kong itu akan transit di Kuala Lumpur dulu beberapa jam. Kita pun dilema. Mau naik penerbangan itu, ntar kelamaan nunggunya di LCCT. Mau keluar jalan-jalan ke Kuala Lumpur, waktunya mepet banget, bisa-bisa begitu sampai di Kuala Lumpur kita harus langsung balik ke bandara lagi… Dan pencarian tiket di hari itu pun hanya sebatas wacana.

Beberapa hari berikutnya, kita akhirnya mendapatkan ide yang luar biasa cemerlang ini. Dengan mengambil jatah cuti yang lebih banyak (6 hari cuti ditambah satu tanggal merah di hari Senin – inilah untungnya mempunyai list tanggal merah 🙂 ), kita pun mendapatkan total 11 hari untuk jalan-jalan. Horee. Akhirnya perburuan tiket pun dimulai lagi. Kali ini, rute kita berubah dari yang semula Jakarta-Hong Kong-Jakarta menjadi Jakarta-Kuala Lumpur-Hong Kong-naik ferry ke Macau-Bangkok-Phuket-Singapura-Jakarta.

Kenapa rutenya seperti itu?

Kuala Lumpur sudah jelas. Air Asia yang akan terbang ke Hong Kong akan transit dulu di Kuala Lumpur (gak tahu sekarang ya, tapi dulu yang kita temukan sih seperti itu), jadi, daripada hanya transit beberapa jam, kenapa tidak sekalian dijelajahin saja kotanya. Apalagi kami memang belum pernah sama sekali menginjakkan kaki di Malaysia. Dan satu lagi, kata temanku hitung-hitung menambah stempel di paspor kita. Dan jadilah kami berpetualang di Kuala Lumpur seharian itu.

DSC_0017

Kuala Lumpur dari hotel tempat menginap di daerah Ampang Park

Hong Kong lebih jelas lagi – acara nikahannya di Hong Kong. Namun, karena acaranya baru di malam kedua saat kami berada di Hong Kong, hari pertama pun kami gunakan untuk jalan-jalan, termasuk mengunjungi Disney Land yang tersohor itu.

DSC_0161-2

Selamat datang di Disney Land Hong Kong

Macau? Jauh-jauh jalan-jalan ke Hong Kong sayang rasanya tidak sekalian menginjakkan kaki di Macau. Selain menambah cap di paspor (ini penting), kota yang terkenal dengan kasinonya ini menawarkan pengalaman yang ‘berbeda’. Mulai dari naik bus gratis, baik dari pelabuhan ke hotel maupun dari hotel ke tengah kota dengan bermodalkan muka tembok (caranya dengan menaiki bus hotel lain yang kebetulan dekat hotel kita), belanja oleh-oleh di daerah kota tua Macau setelah sempat diomelin karena nanya-nanya terus (ditanya harga, penjualnya nunjuk ke huruf kanji. Aku tanya lagi dong secara gak bisa baca tulisan kanji, eh penjualnya dengan muka kesal langsung membungkus pesananku sambil menyuruh masuk ke kasir untuk bayar), hingga masuk dan melihat langsung kasino (setelah selama ini hanya melihat kasino dari film-film).

DSC_0390

Salah satu sudut Kota Macau yang ramai dengan pengunjung

Bangkok? Tujuan awalnya sih pingin langsung mengunjungi Phuket saja, ingin melihat Maya Bay dan James Bond Island yang terkenal itu. Cuma, dengan beberapa pertimbangan, Bangkok pun masuk ke dalam itinerary kami. Dengan alokasi waktu hanya dua hari, kami hanya sempat jalan-jalan ke Asiatique (tidak lupa menonton kabaret Calypso tentunya), melihat Buddha tidur di Wat Pho, berkunjung ke istana raja, ke Siam Ocean World, dan tak lupa mengunjungi museum lilin Madame Tussaud.

DSC_0544-2

Di dalam Wat Pho

Singapura? Dari dulu aku memang penasaran dengan Singapura. Penasaran dengan alasan kenapa banyak sekali orang Indonesia yang ingin liburan ke negara ini. Selain murahnya tiket dari Jakarta ke negara ini (bahkan tak jarang jauh banget lebih murah dari tiket penerbangan domestik Indonesia), ada hal lain yang kusimpulkan sebagai alasan kenapa negara ini menjadi tujuan favorit : keteraturan. Orang kita mencari keteraturan dalam berbagai hal yang belum mereka temukan di Indonesia: mulai dari teratur dalam mengantri, naik bus dan kereta yang teratur waktu dan tempat berhentinya, bahkan untuk berfoto dengan tokoh tertentu di taman bermain pun mereka teratur. Dan kita tanpa sadar ikut-ikutan teratur seperti mereka, hanya saja ketika pulang ke Indonesia kebiasaan baik itu sulit dipertahankan. Tapi terlepas dari itu semua, perjalanan ke Singapura ini cukup berkesan sebagai perjalanan penutup liburan yang panjang ini (saking panjangnya, teman seperjalananku sudah merasa lelah, bahkan jenuh, dan memutuskan untuk balik ke hotel jauh lebih awal dan menikmati fast food-nya sambil menonton pertandingan bola).

DSC_0880 (4)

salah satu sudut kota Singapura yang menjajakan aneka makanan dan minuman di malam hari

*

Kenapa melakukan perjalanan ini?

Untuk hadir di pernikahan salah satu teman baik kami, itu sudah jelas. Tapi yang paling penting, karena kami dimungkinkan untuk melakukan perjalanan ini. Dengan menggunakan penerbangan Air Asia yang sangat murah meriah (kecuali dua penerbangan terakhir karena kami keburu kehabisan promo), kami telah mengunjungi tempat-tempat menakjubkan yang selama ini hanya kami dengar lewat cerita saja. Air Asia telah mengubah hidupku dengan penerbangan low cost-nya.

Kenapa tidak?

Dengan rute perjalanan sepanjang itu, total biaya yang kuhabiskan untuk transportasi pesawat tidak sampai 5 juta rupiah. Harga yang sangat sangat murah menurutku. Untuk mendapatkan ini semua, yang dibutuhkan hanyalah niat untuk mencari tiket promo jauh-jauh hari sebelum hari-H. Siapa paling update dengan promo dan penawaran Air Asia, dialah yang akan beruntung mendapatkan tiket murah. Karenanya, tidak ada salahnya berlangganan news letter mereka juga.

***

atampubolon

 

ketika “bhoothnath” mencalonkan diri

Bayangkan tanggal kematianmu telah ditentukan
dan kau diberikan tiga pilihan , tiga pilihan cara untuk mati.
.. dengan gantung diri
.. dengan lompat ke depan ke kereta yang bergerak, atau
.. dengan makan sianida

Lalu, kau akan berpikir bahwa gantung diri cukup merepotkan
demikian juga dengan lompat ke depan kereta.
Karenanya, memakan sianida adalah pilihan yang paling tepat.
Tidak ada penderitaan, tidak repot, sebuah kematian yang mudah.

Inilah dilema yang kita alami setiap lima tahun sekali,
dalam bentuk pemilihan umum.

Apakah kita harus memilih seseorang yang telah korupsi 4 trilyun?
Atau seseorang yang korupsi 2 trilyun?
Atau yang hanya korupsi 400 milyar saja?

Dibandingkan 4 trilyun dan 2 trilyun, yang korupsi 400 milyar saja kelihatannya lebih jujur,
Jadi marilah kita memilihnya.
Walaupun nantinya dia akan mengkorupsi duit kita, setidaknya jumlahnya lebih sedikit dibandingkan calon yang lainnya.

Sama halnya bila membandingkan orang yang telah melakukan 15 atau 9 pembunuhan,
orang yang hanya melakukan 2 pembunuhan kelihatannya lebih jujur.
Jadi marilah kita memilihnya.

Apa yang dapat kita lakukan?
Kita tidak punya pilihan apa-apa.

Inilah masalah paling besar negara ini.
Kita seharusnya memilih untuk seseorang yang benar-benar kita sukai, namun sebaliknya kita
memilih seseorang yang paling sedikit kita benci.

Di Swedia dan Finlandia bukan ini yang terjadi.
Di sana, jika orang-orang tidak menyukai salah satu kandidat yang ada, apakah kamu tahu
kepada siapa mereka memberikan hak suara mereka?
Mereka memberikan suara mereka yang berharga ke tokoh kartun favorit mereka.
Itulah sebabnya Donald Bebek adalah tokoh yang penting di sana.

Lalu apa yang akan terjadi bila ini terjadi di negara kita?
Mungkin Doraemon, Sponge Bob, Tom & Jerry, dan tokoh-tokoh kartun lainnya yang terpilih.

Sayangnya, di negara ini, kita diperbolehkan untuk memilih pejabat, tapi tidak kartun.

Jadi siapa yang akan kau pilih?

*

Aku berdiri di sini tidak memintamu untuk memilihku.
Aku di sini hanya meminta agar kalian menggunakan hak pilihmu.

Sehingga di masa depan, bila tokoh yang tidak kau sukai menang, kau tidak akan menyesal dan berkata jika saja aku memilih, maka dia tidak akan menang.

Di negara demokrasi, hak pilihmu adalah suaramu.
Kamu dapat membuat negaramu mendengarkanmu melalui hak pilihmu.
Karena itu bersuaralah, katakan sesuatu.
Mereka-mereka yang tidak ingin memilih tidak ingin negaranya mendengarkan dia.
Karena itu, inilah saatnya untuk mengatakan kepada mereka-mereka itu, jika mereka tidak ingin berbicara, jika mereka tidak memiliki sesuatu yang ingin disampaikan, maka kita pun tidak ingin mendengarkan mereka.

**
Penanya : Pak, tolong dijelaskan maksud kalimat terakhir itu.
X              : Apakah kau terdaftar sebagai pemilih?
Penanya  : Tidak Pak.
              : Apa? Aku tidak dapat mendengarkanmu. Tolong berbicara lebih kencang lagi.
Penanya   : Tidak Pak (sambil berteriak).
X                : Apa? Aku masih tidak mendengarkanmu.
Penanya   : Aku mengerti Pak sekarang (sambil tersenyum)

**

Karenanya, sekaranglah saatnya untuk berubah.

**

Tulisan di atas diambil dan diterjemahkan dari cuplikan film Hindi, Bhootnath Returns, yang bercerita tentang sesosok hantu yang mencalonkan diri menjadi pejabat pemerintah karena tidak adanya calon baik lainnya yang berani maju menentang partai berkuasa yang korup.

***

atampubolon

 

66 Years Later………

STATEMENT AT THE END SAYS IT ALL !!!!!
Make sure you read it

66 years later!


What  happened to the radiation that lasts thousands of years?

HIROSHIMA  1945

image001

image002

image003

We all know that  Hiroshima and  Nagasaki   were destroyed in August 1945 after the explosion of atomic bombs.
However, we know little about the progress made by the people of that land during the past 65 years.

**

HIROSHIMA – 65 YEARS LATER

image

image5

image6

image7
image8

image9
image10

**

DETROIT- 65  YEARS AFTER  HIROSHIMA

image004
image005

image006

image007
image008
image009

image010
image011

**

What has caused more long term destruction –
the  A-bomb,
or
Government welfare programs created to buy the votes of those who want someone to take care of them?
**
Japan does not have a welfare system.

Work for it or do without.


These are possibly the 5 best sentences you’ll ever read and all applicable to this experiment:

1. You cannot legislate the poor into prosperity by legislating the wealthy out of prosperity.

2. What one person receives without working for, another person must work for without receiving.

3. The government cannot give to anybody anything that the government does not first take from somebody else.

4. You cannot multiply wealth by dividing it!

5. When half of the people get the idea that they do not have to work because the other half is going to take care of them, and when the other half gets the idea that it does no good to work because somebody else is going to get what they work for, that is the beginning of the end of any nation.

**
Can you think of a reason for not sharing this? ………Neither could I.

This is from an Official Liquidator friend of mine….food for thought!

***

was sent to me by my friend last year..

Agus Praditya T

Jalan “itu” tidak mudah

Oktober 2010

**
Itu adalah job fair pertama yang kudatangi. Saat itu statusku masih mahasiswa semester tujuh di salah satu perguruan tinggi negeri, namun, berhubung karena tempat diadakannya job fair itu sangat dekat dengan kampusku, kuputuskan untuk menyempatkan diri mengunjunginya.

Sembari berkeliling, aku menemui banyak booth yang menarik. Sambil terus berjalan, akhirnya aku sampai di depan salah satu booth yang semua petugas jaganya adalah alumni fakultasku. Dan booth yang mereka jaga juga cukup menarik, yakni salah satu perusahaan manufaktur besar asal Jepang.

Cerita punya cerita, ternyata mereka juga melamar di perusahaan yang sekarang mereka wakili ini saat mereka dulu berada di semester tujuh, sama seperti aku saat ini. Dari cerita mereka, perusahaan ini akan mengadakan tes hingga tahun depan sekitar bulan Februari. Dan bila ntar kita lulus dan ditawari kontrak kerja, kita baru akan mulai kerja bulan Oktobernya. Jadi, cukup menarik juga mekanisme rekrutmen yang mereka lakukan. Satu lagi, bila seandainya ntar diterima kerja, kita tuh kerjanya bukan di Indonesia, melainkan di perusahaan pusatnya langsung, di Jepang. Tambah menarik bukan?

*
Hingga beberapa hari sebelum tenggat waktu pengumpulan formulir lamaran perusahaan itu, aku belum juga mengirimkannya ; antara gak yakin dengan pilihan kerja di perusahaan itu, gak yakin bakalan di terima, dan gak yakin apa ingin kerja atau ingin lanjut kuliah lagi setelah menyelesaikan program sarjana tahun depan. Namun akhirnya, pada hari-H batas waktu pengiriman formulir lamaran, aku pun mengirimkannya, tepat beberapa jam sebelum pergantian tanggal.

Beberapa minggu berselang hingga akhirnya di suatu sore aku mendapatkan telepon yang intinya menyampaikan kalau aku lulus seleksi dokumen dan diundang untuk tes wawancara perusahaan itu minggu depannya. Hmm, sungguh sebuah kabar yang tak terduga.

*
Sekitar setengah jam lebih aku diwawancarai oleh HRD perusahaan itu. Berbagai pertanyaan standar, mulai dari keluarga, jurusan, alasan memilih perusahaan ini pun mulai ditanyakan. Hingga akhirnya, dekat-dekat dengan penghujung wawancara dia bertanya, kalau seandainya diterima kerja dan harus tinggal di Jepang minimal 10 tahun, bersedia tidak? Dengan pasti aku menjawab iya, walaupun pada saat itu aku belum menyampaikan tentang hal ini kepada orang tuaku.

Sebulan berlalu dan sebulan itu aku hampir tidak pernah terpikir akan hasil wawancara itu. Hingga akhirnya, sekitar siang hari tepat pada hari terakhir di tahun 2010, bapak yang sama yang meneleponku untuk wawancara pertama kalinya, menelepon lagi dan mengatakan kalau aku dipanggil untuk lanjut ke tahap berikutnya.

mulai merasa kuatir

*
Ada tiga orang di dalam ruangan itu saat wawancara berlangsung, dua orang manager (sepertinya) dan satu orang dari HRD yang belakangan akhirnya aku tahu kalau beliau ternyata atasannya HRD buat kawasan Indonesia. Singkat cerita, wawancaraku saat itu menyangkut tentang apa topik tugas akhirku serta tentang alasan dibalik tiga posisi yang kupilih seperti yang tercantum di formulir lamaran. Menjelang akhir wawancara, mereka bertanya kenapa aku tidak memilih sebuah posisi pekerjaan yang setidaknya ada kaitan dengan tugas akhirku? Dari semua posisi yang ditawarkan, hanya ada satu posisi yang setidaknya menyangkut objek yang menjadi penelitian tugas akhirku, hanya saja posisi yang ditawarkan adalah posisi sebagai Sales Engineer sebuah produk tertentu. Dan pada saat itu, persepsiku akan sales engineer belum terlalu matang sehingga yang ada di pikiranku tentang posisi ini adalah sama dengan sales seara umum.

Menangkap geligat kebingungan dari wajahku, salah satu dari manager itu pun kemudian  menjelaskan lebih jauh tentang posisi ini, sekaligus menawariku untuk mengganti posisi pilihanku. Sekadar informasi, posisi pilihanku itu, tak satupun yang aku punya pengalaman akannya. Setelah dia menjelaskan panjang lebar, dia pun bertanya kembali kepadaku : ” Jadi, apakah Anda mau mengganti pilihan Anda? ”

Dengan berusaha bersikap sesopan mungkin, aku menolak tawaran mereka dan mengatakan kalau posisi yang mereka tawarkan itu bagus, hanya saja aku akan tetap bertahan dengan pilihanku tadi.

Keluar dari ruangan wawancara aku merasakan sedikit penyesalan. Dengan menerima tawaran posisi yang mereka sampaikan tadi, peluangku untuk diterima akan sangat besar sebab sepertinya mereka berpikir aku akan sangat cocok berada di posisi itu. Lagipula, kemungkinan buat orang lain melamar posisi yang sama dengan yang mereka tawarkan itu sangat kecil, mengingat hal itu cukup baru dan di fakultasku, hanya aku, dari beberapa orang yang aku tahu, yang mempunyai topik tugas akhir yang sama.

*

Sore itu adalah pertandingan semifinal bola voli antara timku dengan fakultas lain. Aku, yang main sebagai starter, menunjukkan tanda-tanda tidak bersemangat dan tidak konsentrasi. Penyebabnya adalah beberapa jam sebelumnya aku dapat sms dari beberapa teman-temanku yang kebetulan mengikuti wawancara kedua juga, kalau mereka tidak lolos tahap ini. Dan ditambah lagi, salah seorang rekan timku beberapa jam yang lalu juga mendapatkan telepon kalau dia lolos tahapan kedua dan diundang untuk mengikuti wawancara tahap akhir ke Jepang. Sedangkan aku, tak ada kabar sedikit pun, baik lewat sms maupun telepon.

Tertinggal set pertama dan tidak menunjukkan performa positif di set kedua, tim kami pasti akan kalah sore itu kalau pertandingan tetap dilanjutkan. Untunglah sore itu hujan turun sehingga pertandingan ditunda hingga waktu yang belum ditentukan. Sungguh sebuah kabar yang menyenangkan. Ditambah lagi, dari salah seorang temanku aku dapat kabar kalau aku sebenarnya lulus wawancara kedua kemarin dan akan berangkat ke Jepang bulan depannya untuk wawancara, hanya saja bapak yang biasa menelepon untuk mengasih informasi itu tidak bisa meneleponku. Tidak yakin dengan informasi ini, aku pun memutuskan untuk segera menelepon bapak itu. Dan ternyata benar, dia beberapa kali mencoba menghubungiku namun tidak pernah nyambung. Penyebab hal ini, yang akhirnya kuketahui beberapa hari setelahnya, adalah mereka salah menulis nomor telepon genggamku. Terlepas dari itu, sore itu aku sangat senang dan sangat bersyukur pada Tuhan.

*

Menginjakkan kaki di Jepang adalah salah satu impianku yang akhirnya terwujud. Tujuh jam perjalanan terbayarkan oleh suasana baru yang belum pernah kulihat sebelumnya. Tujuh jam perjalanan penanda perjuangan akhir untuk meraih sebuah pekerjaan akan segera dimulai.

Jepang, akhirnya…

*

Ada tiga wawancara yang harus kujalani selama di Jepang. Wawancara pertama adalah dengan manager pilihan posisi pertamaku, yakni dibagian Nuclear Power Generation. Di posisi ini ada satu orang sainganku, seorang Taiwan, yang telah memiliki pengalaman kerja cukup lama di bidang industri. Pada wawancara untuk posisi kedua, aku diwawancarai oleh dua orang manager yang tak disangka-sangka juga memberikan sebuah tes tertulis tentang beberapa pelajaran yang dulu pernah kuambil. Dan bisa kukatakan hasilnya cukup mengecewakan, termasuk sainganku untuk posisi yang sama juga mengatakan hal yang sama. Tidak tahu apakah aku harus bahagia atau tidak saat itu. Dan pada wawancara yang terakhir, aku menjalaninya dengan manager dari bagian Human Resources. Ada semacam kesalahpahaman yang kulakukan dalam mengerti sesuatu sepertinya saat itu sebab sebelum wawancara berakhir, bapak itu bertanya mengenai pendapatku tentang posisi sales engineer itu (lagi). Aku, yang sejak semula memang tidak punya niat untuk mengambilnya pun kebingungan dan mengatakan kalau aku tidak mengerti dan memang tidak berminat akan posisi itu sejak semula. Singkat cerita, wawancara pun selesai dan mereka akan mengabarkan kepadaku hasil wawancaranya dalam waktu singkat. Hatiku pun mulai tidak tenang sebab beberapa teman yang ikut wawancara denganku di tempat itu langsung mendapatkan surat penawaran dari mereka.

*

Sehari setelah pulang ke Indonesia aku masih belum mendapatkan kabar apa-apa. Gelisah dan tidak tenang dengan wawancara terakhir dengan HRD, aku mengirim email ke salah seorang HRD yang kebetulan mewawancarai aku untuk pertama kalinya di Indonesia dulu dan mengirim pesan yang intinya bahwa aku bersedia untuk kerja di bagian Sales Engineer itu dan bahwa sepertinya aku telah melakukan kesalahan dalam memahami maksud dari manager HRD yang dulu mewawancarai aku. Kalau aku pikir-pikir sekarang, email-ku itu ternyata lebih mirip sebuah pesan putus asa dan permohonan agar diberi sesuatu walaupun tidak sesuai dengan hati kecilku. Sebuah hal yang malah membuatku tersenyum bila diingat-ingat lagi sekarang.

*

Dua hari berlalu dan pesan itu pun masuk ke kotak pesan yahoo-ku. Menerima kenyataan kalau itu bukanlah jalan yang ditentukan Yang Maha Kuasa buatku tidaklah semudah mengatakannya. Butuh waktu lama untuk menerimanya, setidaknya itulah yang kurasakan. Pengalamanku melamar kerja dan ditolak untuk pertama kalinya.

**

April 2011

**

Merasa percaya diri dengan wawancara cukup sukses yang pernah kulakukan, pada pameran kerja bulan April di kampusku, aku cukup tenang. Dari beberapa perusahaan yang membuka lowongan, kupilih untuk memasukkan beberapa lamaran. Besarnya penghasilan dan nama perusahaan pun menjadi prioritasku, sama seperti kebanyakan orang yang melamar pekerjaan di situ, di tempat itu.

*

Dari beberapa perusahaan yang aku lamar, salah satu perusahaan manufaktur kendaraan bermotorlah yang pertama kali mengadakan tes. Ada tiga tes yang aku jalani di satu hari itu dan ternyata aku lulus dan dipanggil untuk diskusi kelompok esok harinya. Hanya saja, besok harinya itu aku kebetulan diundang mengikuti tes salah satu perusahaan yang bergerak di bidang oil service yang bermarkas di Perancis. Bingung harus memilih yang mana, aku pun memutuskan untuk meninggalkan perusahaan manufaktur itu, yang tiga tesnya baru saja aku selesaikan hari ini.

Keesokan harinya, dalam waktu tidak sampai tiga menit, tesku dengan perusahaan oil service itu berakhir. Hasilnya, aku gagal. Hehehe. Lebih dari setengah hari menunggu hanya untuk ngomong (baca : tes) dalam waktu tak sampai tiga menit, dan itupun tidak lulus. Hahahaha.

hahaha

*
Kira-kira dua hari berlalu, aku pun kembali lagi berkutat dengan tes kerja yang lain. Kali ini tes yang kujalani adalah dengan sebuah perusahaan minyak dengan inisial CP. Tes hari pertama cukup berat dan melelahkan. Di mulai pagi hari dan berakhir cukup sore. Dan, di sore harinya mereka juga langsung mengumumkan nama-nama yang akan mengikuti wawancara keesokan harinya. Namaku tercatat di situ dan keesokan harinya aku mengikuti wawancara yang mereka maksud. Hasilnya? Mereka tidak memberikan kabar, bahkan hingga saat ini. Karena itu, mengasumsikan kalau kita gagal adalah hal umum bila tidak mendengarkan kabar apa-apa. Sungguh sebuah pembenaran publik yang kurang menyenangkan.

*

Perburuanku mencari kerja pun terus berlanjut. Ada beberapa perusahaan lain yang aku lamar dan ikutin tesnya, bahkan ada yang sudah sampai ke posisi wawancara terakhir juga, misalnya perusahaan  manufaktur komputer asal USA dan berkantor di daerah elit Bundaran HI. Hanya saja, sepertinya mungkin belum waktunya aku untuk mendapatkan pekerjaan.

*

Bulan Juni 2011 pun mendekat dengan cepat dan belum ada tanda-tanda kalau tugas akhirku akan selesai dalam waktu dekat. Dan memang benar. Kesempatan untuk wisuda Juli pun kulupakan. Kini, aku punya waktu setidaknya tiga bulan untuk fokus dulu dengan tugas akhirku dan melupakan urusan mencari kerja…

**

Oktober 2011

**

Jadwal wisuda sudah keluar dan semua urusan menyangkut hal itu juga sudah beres. Kini saatnya untuk kembali fokus mencari kerja. Dan kebetulan, tiap bulan Oktober ada pameran kerja di kampusku, sama seperti pameran kerja yang aku datangi tepat setahun yang lalu untuk pertama kalinya.

Cukup banyak lamaran yang aku masukkan kali ini, mulai dari perusahaan minyak (nasional dan multinasional), konsultan, hingga perusahaan manufaktur yang sama yang awal tahun ini telah mengantarkanku menginjakkan kaki di Jepang.

Satu persatu tes mereka pun kujalani. Hanya saja, aku selalu terhenti di tengah jalan dan harus merelakan kesempatan saat itu lepas.
*
Dengan semakin mudahnya akses informasi melalui internet, lamaran kerja yang kumasukkan tidak lagi hanya melalui pameran kerja, tapi juga melalui laman-laman website kerja yang salah satunya disediakan oleh almamaterku. Dan melalui laman website inilah aku akhirnya menemukan pekerjaanku saat ini, pekerjaan yang telah membawaku ke sisi lain bumi ini, jauh dari tempat aku dilahirkan dan dibesarkan. Hanya saja, jalan ke situ juga tidak semulus itu…

*
Ada beberapa tes perusahaan yang aku jalani cukup jauh sebelum aku mendapatkan pekerjaanku saat ini. Perusahaan pertama adalah perusahaan servis minyak asal Houton, Amerika Serikat yang memiliki kantor cabang di Jakarta dan Balikpapan. Cukup besar usaha dan pengorbanan yang kulakukan selama tes perusahaan ini. Berangkat malam hari ke Jakarta dan menumpang semalam di tempat kenalan sebab esoknya harus mengikuti tes pagi-pagi kulakukan sebanyak tiga kali selama mengikuti tes ini. Hasilnya? Aku berhasil mendapatkan surat kontrak kerja dari mereka. Bila aku setuju dengan isinya lalu menandatangai dan menyerahkannya kepada mereka, maka aku akan dijadwalkan menjalani tes kesehatan dan setelahnya akan mengikuti training dari mereka selama tiga bulan. Namun, dengan beberapa pertimbangan dari isi kontrak dan setelah bertanya kepada beberapa orang kenalan yang bekerja atau pernah bekerja di perusahaan yang sama, aku pun memutuskan untuk menolak tawaran mereka.

Perusahaan lainnya yang pernah kulamar adalah perusahaan rokok yang merupakan bagian dari perusahaan rokok multinasional, PMI. Awalnya aku hanya iseng-iseng saja mencoba mengikuti tes perusahaan ini. Hitung-hitung cari pengalaman, itu dulu alasanku. Lagipula, aku tidak suka dengan rokok dan menganggapnya sebagai sesuatu yang merugikan. Tapi entah kenapa iseng-iseng mengikuti tes perusahaan ini berjalan mulus hingga tahap akhir. Bahkan, aku juga diundang untuk mengikuti salah satu acara besar mereka yang diadakan di hotel mewah di Jakarta. Kemewahan dan perlakuan inilah yang sempat membuatku terpikat bahkan melahirkan pembelaan diri dalam hati bahwasanya kerja di perusahaan ini cocok buatku. Hanya saja, aku tidak berhasil lolos untuk posisi yang aku inginkan dan akhirnya ditawarkan posisi lain. Pada saat inilah aku kembali mendengarkan hati kecilku dan memutuskan kalau kerja di perusahaan rokok bukanlah jalanku. Akhirnya, aku pun menolak tawaran mereka lewat telepon dan berterima kasih atas tawaran yang mereka sampaikan.

*

Perusahaan minyak seakan tidak lepas dari daftar salah satu pekerjaan yang selalu kulamar. Selain melamar CP pada bulan April yang lalu, sebenarnya aku juga memasukkan lamaran ke salah satu perusahaan minyak asal Inggris yang juga memiliki ladang minyak di Papua. Hanya saja, di bulan April kemarin aku hanya sampai pada tahapan interview HRD lewat telepon. Namun kini, setelah mencoba peruntunganku lagi, aku berhasil lolos hingga tahap interview user dan dipanggil ke kantor mereka di Jakarta.

Interview dengan dua orang user berpengalaman dari perusahaan itu benar-benar membuatku tidak dapat berkata apa-apa. Pertanyaan-pertanyaan yang mereka utarakan sangat teknis sekali, lebih-lebih dari tes awal praktikum yang dulu pernah  kujalani saat masih duduk di bangku kuliah. Kata maaf dan tidak tahu menjadi kata-kata yang paling banyak kuucapkan sepertinya. Untunglah mereka orangnya cukup bijaksana dan malah membantu mengarahkanku untuk dapat melanjutkan alur berpikir mereka sehingga aku dapat menyampaikan garis-garis besar dari pertanyaan yang mereka sampaikan. Dan sebelum meninggalkan kantor tempat mereka mewawancaraiku, mereka menyampaikan sesuatu kepadaku : “Banyak-banyaklah berdoa,” dan aku pun hanya bisa tersenyum sedih.

😦

Lama tak terdengar kabar akan hasil tes dengan perusahaan minyak tadi, tesku dengan perusahaan tempat aku kerja sekarang pun terus berlanjut hingga tahun depannya, tahun 2012.
*
Saat itu mendekati akhir bulan Januari dan aku belum mendapatkan kabar apa-apa dari dua perusahaan yang hasilnya sedang aku tunggu, perusahaan minyak asal Inggris tadi dan perusahaan tempat aku kerja sekarang. Untuk perusahaan minyak itu aku sebenarnya sudah pesimis mengingat buruknya wawancara yang dulu kulakukan dengan mereka. Namun, berhubung selama ini aku tetap mengontak HRD dari perusahaan itu dan jawaban dari mereka pun selalu sama, masih dirundingkan, akhirnya aku pun cukup merasa tenang walaupun porsinya sangatlah kecil. Sementara itu, kabar dari tempat kerjaku sekarang hasilnya baru kuketahui beberapa minggu setelahnya.

Saat itu pagi hari, sekitar pukul 9, dan aku masih berada di kamar kosanku, di depan komputer, berusaha mencari-cari lowongan pekerjaan lain dan juga beasiswa. Lalu hpku pun berbunyi dan nomor yang memanggil sepertinya cukup kukenal. Aku mengangkat telepon itu dan bersiap untuk mendengarkan apapun hasilnya.

Maaf, tapi untuk program yang Anda lamar Anda tidak lulus, itulah isi berita yang disampaikan oleh wanita dari seberang telepon yang aku tahu adalah HRD dari perusahaan tempat aku kerja sekarang. Tapi, untuk program regular dan kerja di site Indonesia Anda akan masuk pertimbangan kami dan kemungkinan akan direkrut, mbak itu kemudian menambahkan.

Sebelumnya, marilah kuperjelas apa yang dimaksud dengan program yang kulamar. Jadi, perusahaan tempatku kerja sekarang memiliki sebuah program baru untuk mengirimkan pegawai2 mereka belajar serta mendapatkan ilmu baru dari daerah operasi yang ada di Kanada, untuk kemudian dibawa kembali ke Sulawesi. Dan, yang dimaksud dengan program regular itu sendiri adalah aku akan bekerja langsung di Indonesia dan tidak akan dikirim ke Kanada.

Oh, oke Mbak. Terima kasih atas informasinya. Itulah kata-kata yang dapat kuucapkan setelah menerima kabar itu lewat telepon. Aku tidak tahu betapa sedih dan kecewanya aku saat itu. Namun, ya sudahlah. Setidaknya aku masih dapat tawaran untuk bekerja dan tidak benar-benar ditolak, kataku berusaha untuk menghibur diri.

Tidur, makan, main, dan menunggu adalah ritualku selama beberapa hari, bahkan minggu, kedepan. Bahkan, dapat dihitung berapa banyak waktu yang kuhabiskan di kosanku sendiri dibandingkan dengan waktuku di kosan teman. Tidak adanya telepon yang masuk menambah kerisauan selama masa-masa penantian itu yang malah membuatku semakin merasa tidak ingin sendirian. Sambil tetap berharap dan berdoa, aku pun menjalani hari-hariku hingga suatu siang sesuatu yang tidak terduga terjadi.

menunggu…

*
Siang itu aku berada di kosan temanku seperti biasa. Kami sedang bermain game di komputernya ketika hpku tiba-tiba berbunyi. Aku melihat ke layar dan aku mengenali nomor itu, nomor HRD perusahaan tempatku kerja sekarang.

Halo… Apakah kamu masih berminat untuk berangkat ke Kanada?”, itulah pertanyaan darinya yang tak akan pernah kulupakan. Bercampur antara kaget, senang, dan tidak percaya, aku pun dengan sigap menjawab : “Iya Mbak, tentu saja”, tanpa pernah menanyakan alasan dibalik kenapa akhirnya aku dipilih kembali untuk mengikuti program ini. Sambil berusaha menahan teriakan saking senangnya, aku lanjut mendengarkan instruksi dari dia menyangkut masalah pemeriksaan kesehatan akhir di site perusahaan langsung dan persiapan tanda tangan kontrak bila lolos tes kesehatan tersebut.

Singkat cerita, aku pun berangkat ke Sulawesi, menjalani tes di rumah sakit perusahaan, lulus pemeriksaan kesehatan, dan akhirnya menandatangani kontrak kerja dengan mereka. Kontrak kerja pertama yang pernah kutandatangani.

**
Pengurusan visa kerja dan berbagai persiapan lainnya pun menjadi kesibukanku selama hari-hari kedepan. Dan oh ya, HRD dari perusahaan minyak asal Inggris itu pun kembali meneleponku beberapa hari setelah aku menandatangani kontrak kerjaku. Dia bilang kalau aku lulus tahapan wawancara itu dan akan melaju ke tahapan terakhir, ke tahapan presentasi. Dengan ucapan terima kasih dan permintaan maaf aku pun menyampaikan kalau aku tidak akan bisa mengikuti tes mereka sebab aku telah menandatangani kontrak kerja dengan perusahaan lain.

**

Manusia hanya bisa berharap dan melakukan yang terbaik yang dia mampu, selebihnya serahkanlah kepada Tuhan, itulah yang kualami dan itulah yang kuyakini.

***

Agus Praditya Tampubolon

Thompson, MB